6 Cara Detoks Media Sosial Paling Berkesan •

Nampaknya hampir setiap daripada kita mempunyai satu akaun media sosial, bahkan mungkin lebih banyak lagi. Anda adalah orang yang tidak boleh hadir menatal garis masa media sosial harian? Berhati-hati. Walaupun tujuan asalnya adalah untuk kemas kini maklumat terkini, melihat deretan catatan di skrin telefon bimbit anda boleh memakan masa yang lama. Nah, mungkin sudah waktunya anda memulakan detoks media sosial. Bagaimana untuk?

Kaedah paling berkesan untuk detoks media sosial

Pelbagai kajian telah melaporkan bahawa penggunaan media sosial untuk jangka masa panjang dapat mengubah pemikiran dan menyebabkan bahaya mental.

Ya! Di sebalik semua keindahan gambar dan kegembiraan cerita orang dalam talian, penggunaan media sosial jangka panjang boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan mental.

Ini termasuk peningkatan risiko kemurungan, insomnia, citra tubuh yang buruk, penurunan keyakinan diri, gangguan kegelisahan dan gangguan makan, hingga tingkah laku yang membahayakan diri sendiri.memudaratkan diri).

Semua risiko ini sangat disyaki muncul sebagai manifestasi ketara dari kecenderungan bawah sedar kita untuk membandingkan diri kita dengan kehidupan orang lain sehingga kita tidak menikmati kehidupan. Teori ini telah dijelaskan dalam kajian yang bertajuk Rangkaian Sosial Dalam Talian dan Kesihatan Mental diterbitkan dalam jurnal Cyberpsychology, Behavior, and Social Networking.

Berikut adalah petua detoks media sosial yang boleh anda cuba mulai mengurangkan "ketagihan siber":

1. Jaga WL di luar bidang

Memulakan detoks media sosial tidak semudah memusingkan tapak tangan. Terutama jika anda mempunyai banyak masa lapang.

Namun, sebaik sahaja peluang itu muncul, jauhkan telefon bimbit atau peranti elektronik anda yang lain dari jangkauan anda. Terutama jika anda tidak mempunyai banyak aktiviti. Segera "isi" tangan kosong anda dengan aktiviti lain sehingga anda tidak selalu memikirkan untuk menjangkau WL.

Jauhkan telefon dari tangan anda dan ubah menjadi mod senyap atau getar semasa anda bekerja. Ini memudahkan anda untuk fokus menyelesaikan tugas dengan lebih berkesan.

Begitu juga ketika anda berkumpul dengan keluarga atau saudara terdekat. Sekiranya boleh, undanglah mereka untuk berkomitmen untuk meletakkan telefon mereka dari jangkauan untuk lebih fokus untuk bersosial dan menghabiskan masa yang berharga bersama.

2. Buat penggera untuk menghadkan masa akses media sosial

Cara paling berkesan untuk detoksifikasi media sosial adalah dengan menghadkan masa anda mengaksesnya. Had munasabah untuk menggunakan media sosial menurut ahli psikologi adalah 30 minit hingga satu jam sehari.

Anda boleh membahagikan jumlah 1 jam menjadi beberapa "sesi" untuk hari itu. Contohnya, 15 minit pada waktu pagi, 15 minit pada waktu makan tengah hari, 15 minit dalam perjalanan pulang dengan pengangkutan awam, dan 15 minit pada waktu makan malam.

Agar tidak terlalu jauh, ingatkan diri anda log keluar dari akaun media sosial anda dengan menetapkan penggera. Terdapat juga banyak aplikasi yang dapat membantu mengingatkan anda apabila anda telah mencapai had waktu yang ditetapkan.

Anda harus menghindari mengakses media sosial pada waktu tidur, kerana ia boleh mengganggu kuantiti dan kualiti tidur.

3. Matikan pemberitahuan media sosial

Matikan pemberitahuan di semua media sosial anda supaya anda tidak tergoda untuk memeriksa telefon bimbit anda untuk mendapatkan maklumat terkini. Kecuali akaun tersebut digunakan untuk keperluan kerja.

Sekiranya perlu, tetapkan aplikasi apa yang dipasang di skrin utama WL. Cuba pasang hanya yang diperlukan.

4. Buat kawasan "Bebas Bergerak"

Walaupun terdengar konyol, tidak ada salahnya mencuba kaedah ini. Anda boleh menentukan sendiri kawasan di rumah yang tidak dibenarkan membawa apalagi bermain alat. Contohnya, di ruang TV atau ruang makan untuk fokus berkumpul bersama keluarga.

5. Jadualkan "Tanpa Hari Media Sosial"

Tentukan satu hari dalam seminggu untuk masa "hari tanpa media sosial". Contohnya, pada hari Ahad, supaya anda dapat meluangkan masa untuk bergaul dengan rakan atau keluarga, serta melakukan hobi yang anda sukai.

6. Keluarkan aplikasi media sosial

Salah satu cara ekstrem yang boleh dilakukan untuk menyahtoksik media sosial adalah dengan menghapus aplikasi. Kaedah terakhir ini pasti akan menjadi penyelesaian terakhir sekiranya anda masih "degil" dalam membuka media sosial setelah melakukan pelbagai petua di atas.

Tidak perlu memadamkan semuanya. Pilih satu atau dua aplikasi media sosial yang paling "dicaj" dan buat anda menghabiskan banyak masa di sana.

Sekiranya belum siap sepenuhnya, anda boleh membuangnya setiap beberapa hari untuk merasakan faedahnya. Muat turun semula jika anda ingin menggunakannya, dan hapus sekali lagi beberapa hari kemudian.

Panjangkan "hiatus" dari semasa ke semasa jika anda terbiasa dengannya, dan akhirnya hapuskan aplikasi sepenuhnya.