Cara Yang Betul untuk Mencegah Jangkitan Saluran Kencing Yang Perlu Anda Ketahui

Mencegah jangkitan saluran kencing atau UTI tentu dapat dilakukan dengan cara yang mudah dan murah berbanding dengan merawatnya. Beberapa langkah yang dapat diambil adalah menerapkan gaya hidup sihat.

Beberapa makanan seperti cranberry juga dapat membantu anda sebagai ubat semula jadi untuk jangkitan saluran kencing.

Cara mudah untuk mencegah jangkitan saluran kencing

Terdapat beberapa tabiat yang mungkin anda tidak sedar meningkatkan risiko UTI seperti menahan kencing yang kerap dapat meningkatkan kemungkinan perkembangan bakteria yang menyebabkan UTI. Selain itu, membersihkan organ intim secara sembarangan juga berperanan dalam penyebaran bakteria sehingga memberi kesan pada UTI.

Sekiranya anda tidak mahu jangkitan saluran kencing berlaku, cara berikut dapat membantu anda mencegah jangkitan saluran kencing.

1. Minum banyak air

Selain mencegah anda dari dehidrasi, minum 8 gelas air setiap hari juga merupakan cara mudah untuk mencegah perkembangan bakteria yang menyebabkan jangkitan saluran kencing.

Minum banyak air akan "memerah" pundi kencing dan mengeluarkannya dalam air kencing. Dengan begitu, peluang bakteria melekat dan membiak di dinding saluran kencing akan lebih kecil dan anda akan mengelakkan UTI.

Minum air juga bagus untuk anda yang sering mendapat UTI berulang kali. Ini dikatakan oleh penyelidik di University of Miami Miller School of Medicine, Dr. Thomas M. Hooton, bahawa memenuhi keperluan cecair akan mengelakkan anda daripada risiko jangkitan saluran kencing berulang.

2. Tidak menahan kencing

Menahan kencing adalah salah satu penyebab jangkitan saluran kencing. Itulah sebabnya, tidak melambatkan masa untuk membuang air kecil adalah cara mudah untuk mencegah jangkitan saluran kencing.

Kebiasaan melambatkan kencing akan membuatkan bakteria tinggal lebih lama dengan air kencing di pundi kencing. Penumpukan ini membolehkan bakteria berkembang dan menjangkiti saluran kencing.

Nah, membuang air kecil berfungsi membersihkan bakteria saluran kencing dan dapat mengurangkan risiko jangkitan. Buang air kecil juga membuang sisa metabolisme badan yang tidak diperlukan.

3. Kencing sebelum dan selepas hubungan seks

Melakukan hubungan seks boleh menjadi salah satu permulaan jangkitan saluran kencing. Semasa penembusan, zakar atau jari dapat mendorong bakteria dari luar faraj memasuki uretra dan kemudian merebak ke pundi kencing.

Atas sebab inilah anda, terutamanya wanita, sangat digalakkan untuk membuang air kecil sebelum dan selepas hubungan seks untuk mengelakkan jangkitan pada saluran kencing. Tanpa membuang air kecil, bakteria yang baru masuk akan membiak dan menyebabkan jangkitan.

Elakkan juga menggunakan alat kontraseptif seperti kondom yang mengandungi spermisida. Spermisida adalah bahan yang berfungsi untuk membunuh sel sperma. Apermisida mempunyai kesan pada pH vagina yang akan meningkatkan risiko penyakit.

Sekiranya anda mempunyai masalah seperti kekeringan faraj, anda boleh menggunakan pelincir berasaskan air. Sebelum ini, berjumpa dengan doktor anda mengenai pil perancang yang selamat dan sesuai.

4. Bersihkan kawasan dubur dan kemaluan dengan betul

Sejauh ini, adakah anda telah membersihkan dubur setelah membuang air besar dengan betul? Seperti yang diketahui, penyebab UTI adalah penyebaran bakteria E coli dari dubur ke uretra.

Itulah sebabnya anda perlu memperhatikan cara membilasnya dengan betul. Bilas dubur dari depan ke belakang sebagai cara untuk mencegah jangkitan saluran kencing. Ini untuk mengelakkan bakteria E coli bergerak dan masuk ke dalam uretra.

Tidak hanya selepas membuang air besar, anda perlu membersihkan kawasan kemaluan setelah melakukan hubungan seks. Gunakan air suam untuk membersihkan faraj. Anda juga boleh menggunakan sabun, asalkan tidak mengandungi wangian. Kaedah ini dapat mengelakkan keradangan akibat jangkitan pada uretra.

5. Sentiasa menjaga kebersihan kawasan kemaluan

Selain membilas kawasan genital dengan betul, anda juga harus menjaga kebersihan kawasan kemaluan untuk mencegah jangkitan saluran kencing, terutama bagi wanita. Penyakit ini lebih mudah menyerang wanita kerana uretra lebih pendek daripada lelaki membuat bakteria masuk lebih cepat.

Semasa haid, tukar alas atau tampon setiap 4-6 jam untuk mengelakkan bau dan jangkitan bakteria. Selain itu, elakkan juga menggunakan sabun feminin kerana produk ini sebenarnya akan menjadikan pH vagina tidak seimbang, memicu pertumbuhan bakteria dan ragi (jamur).

Anda juga tidak boleh melakukan douching, teknik membersihkan bahagian dalam faraj dengan menyemburkan cecair pembersih. Cara pembersihan ini dapat menjadikan vagina lebih mudah terkena jangkitan.

6. Ambil makanan tambahan cranberry

Ekstrak Cranberry juga dapat membantu anda mencegah jangkitan saluran kencing dengan lebih optimum. Dalam satu kajian, cranberry terbukti dapat mencegah UTI. Kandungan sebatian polifenol yang unik, iaitu Proanthocyanidins jenis A, diketahui dapat melawan bakteria E coli penyebab UTI.

Sebatian ini secara berkesan dapat menyekat bakteria melekat pada tisu saluran kencing. Antioksidan dalam cranberry juga dapat mencegah inflamasi dari jangkitan.

7. Pakai seluar dalam yang menyerap peluh

Pilihan seluar dalam juga memainkan peranan penting dalam mencegah jangkitan saluran kencing. Pilih seluar dalam kapas untuk memberi ruang peredaran udara di kawasan organ intim.

Penggunaan seluar dalam yang terbuat dari kain sintetik cenderung menjadikan kawasan organ intim lembap, memudahkan bakteria tumbuh yang berpotensi menjangkiti saluran kencing.

Selain itu, jika seluar dalam yang anda pakai sudah terasa ketat atau ketat, segera ganti dengan seluar yang lebih longgar. Seluar dalam yang terlalu ketat akan menyebabkan keadaan vagina dan punggung yang lembab. Kelembapan ini kemudiannya akan menjadi tempat yang sesuai untuk kulat dan bakteria berkembang biak dan mencetuskan kerengsaan.

Bolehkah anda mencegah jangkitan saluran kencing dengan suntikan vaksin?

Seperti penyakit berjangkit pada umumnya, pesakit dengan jangkitan saluran kencing mesti menjalani rawatan dengan mengambil antibiotik. Malangnya, ada beberapa bakteria yang menyebabkan UTI tahan (kebal) sehingga tidak dapat dirawat dengan antibiotik.

Oleh itu, perkara yang lebih ditekankan adalah mengambil semua langkah berjaga-jaga agar tidak jatuh sakit. Selain menerapkan tabiat sihat dan bersih, vaksin dikatakan sebagai salah satu cara untuk mencegah jangkitan saluran kencing.

Vaksin sendiri telah lama digunakan sebagai langkah untuk memberi perlindungan tambahan kepada tubuh dari pelbagai penyakit berjangkit yang berbahaya. Sequioa Sciences, sebuah syarikat farmasi yang terlibat dalam penemuan dan pengembangan ubat-ubatan, juga melakukan penyelidikan khusus mengenai masalah ini.

Vaksin FIMCH ditemui, vaksin antigen spesifik yang dibuat dari protein lekatan bakteria FimH. Vaksin ini diharapkan dapat membunuh bakteria E coli penyebab utama UTI di saluran kencing.

Ujian klinikal dilakukan pada 67 wanita dengan 30 daripadanya mempunyai sejarah UTI berulang. Walaupun kebanyakan menunjukkan tindak balas positif, sayangnya keberkesanan vaksin ini belum dapat dipastikan dan masih memerlukan kajian lebih lanjut.

Vaksin belum tersedia secara komersial. Ini bermakna sehingga sekarang anda harus melakukan gaya hidup sihat sendiri untuk menjaga kebersihan harian kawasan kelamin anda.