Inilah Yang Berlaku Pada Tubuh Kita Apabila Kita Merasa Jijik •

Anda pasti mempunyai rasa jijik. Sama ada menentang makanan, muntah, najis, atau sesuatu yang menjijikkan. Anda juga boleh merasa jijik terhadap perkara-perkara tertentu yang mungkin tidak disukai oleh orang lain. Pernahkah anda terfikir mengapa ini berlaku? Mengapa anda boleh merasa jijik dengan sesuatu? Bagaimana boleh ada rasa jijik? Ingin tahu? Mari lihat penjelasan berikut.

Apa itu jijik?

Jijik adalah tindak balas negatif terhadap sesuatu yang tidak anda sukai, yang anda anggap menjijikkan. Apabila anda merasa jijik dengan sesuatu yang biasanya ditunjukkan dalam ekspresi wajah anda. Oleh itu, mungkin sangat mudah bagi anda untuk mengetahui sama ada orang di sekeliling anda jijik atau tidak.

Manusia menggunakan ekspresi wajah yang khas untuk menunjukkan perasaan jijik terhadap sesuatu. Menurut Profesor Paul Ekman dari University of California, ia sama dalam pelbagai budaya di seluruh dunia. Secara amnya, anda mengangkat bibir atas dan mengetuk hidung apabila anda menyatakan rasa jijik.

Pencetus jijik yang paling biasa

Berdasarkan kajian Dr. Valerie Curtis dari London School of Hygiene and Tropical Medicine pada tahun 1990-an, perkara biasa yang boleh menyebabkan perasaan jijik adalah:

  • Perkara yang dikeluarkan oleh badan, seperti najis, muntah, peluh, ludah, darah, nanah, air mani, lendir, ingus, dan lain-lain
  • Bahagian badan, seperti luka, mayat
  • Makanan busuk, terutama daging dan ikan busuk
  • Sampah
  • Beberapa makhluk hidup, seperti lalat, belatung, kutu, cacing, tikus
  • Orang sakit, tercemar

Ini menyebabkan Curtis membuat hipotesis bahawa jijik adalah genetik. Dihubungkan ke otak anda dan dicantumkan pada DNA anda.

Mengapa kita boleh merasa jijik dengan sesuatu?

Setiap orang mempunyai naluri untuk merasa jijik. Perasaan jijik ini timbul secara semula jadi, ia tidak perlu dipelajari, hanya muncul entah dari mana. Malah, kanak-kanak kecil juga boleh merasa jijik terhadap sesuatu. Jijik ini bergantung pada pengalaman, sosialisasi, keperibadian, dan konteks. Perasaan ini adalah emosi yang sangat kompleks dan rumit.

Jijik diatur oleh otak, sehingga manusia dapat merasa jijik, tidak seperti makhluk hidup yang lain. Imbasan MRI menunjukkan bahawa anda menggunakan bahagian khas otak anda ketika anda merasa jijik, iaitu korteks insular anterior. Kerana ia diatur oleh otak dan fikiran anda, anda dapat mengawal perasaan jijik. Oleh itu, anda tidak perlu merasa jijik jika anda benar-benar tidak mahu merasa seperti itu.

Anda mungkin terpaksa memaksa diri anda untuk tidak lagi jijik dengan sesuatu yang harus anda lakukan. Sebagai contoh, katakan anda jijik akibat luka di kaki, tetapi anda perlu membersihkannya sehingga cepat kering. Tidak dapat tidak, anda harus membuang rasa jijik anda, menghilangkan rasa jijik anda, sehingga anda dapat membersihkan luka anda demi kesihatan anda. Lama kelamaan, rasa jijik anda terhadap sesuatu mungkin hilang. Anda sendiri dapat mengawal pemikiran anda tentang sesuatu perkara.

Selalunya, rasa jijik anda terhadap sesuatu tidak mempunyai alasan atau tujuan. Namun, secara amnya rasa jijik berlaku apabila anda harus menghindari sesuatu yang anda anggap berisiko, seperti penyakit. Namun, rasa jijik juga dapat mencegah anda melakukan banyak perkara, untuk meluaskan pengetahuan dan kehidupan sosial anda. Untuk itu, anda mungkin harus menghilangkan rasa jijik. Jadi, banyak perkara menyeronokkan yang boleh anda lakukan.