Makan Ketika Lapar atau Sebelum Lapar, Mana Yang Lebih Sihat?

Kelaparan pada dasarnya adalah mekanisme memberi isyarat kepada otak untuk menambah tenaga tubuh dengan memakan makanan. Sekiranya rasa lapar menunjukkan bahawa tubuh memerlukan pengambilan makanan, apakah itu bermaksud anda harus selalu makan setiap kali anda lapar atau lebih baik makan sebelum rasa lapar timbul? Ketahui jawapannya dalam ulasan berikut.

Bagaimana rasa lapar berlaku?

Kelaparan dipicu oleh hormon dari saluran pencernaan, iaitu leptin dan ghrelin. Perubahan tahap kedua hormon ini dipengaruhi oleh ketersediaan rizab tenaga di dalam badan.

Hormon ghrelin adalah pencetus rasa lapar dan keinginan untuk makan. Tahap hormon ini meningkat sebelum makan dan akan menurun beberapa jam selepas makan.

Sementara itu, hormon leptin adalah pencetus rasa kenyang. Tahap hormon ini meningkat apabila tenaga badan dipenuhi dari makanan.

Makan ketika anda lapar atau sebelum anda lapar sebenarnya adalah pilihan untuk menyesuaikan diet anda sehingga tidak benar-benar mempengaruhi penyerapan makanan.

Apa yang membezakan keduanya adalah kesan tubuh terhadap kelaparan dan bagaimana ia bertindak balas terhadap kelaparan.

Manfaat makan hanya apabila anda merasa lapar

Terdapat beberapa kelebihan jika anda hanya makan ketika anda merasa lapar. Bagi mereka yang sedang menjalani diet, pola makan seperti ini akan membantu mengehadkan pengambilan kalori setiap hari.

Mekanisme kelaparan secara semula jadi berlaku apabila tubuh kekurangan tenaga. Jadi, ketika lapar adalah masa yang tepat untuk mengisi semula tenaga.

Penggunaan kalori lebih mungkin diperlukan apabila banyak aktiviti yang melibatkan aktiviti fizikal dan kemahiran berfikir dalam sehari.

Makan pada waktu yang tepat adalah kaedah menetapkan diet yang betul, terutama bagi anda yang aktif secara fizikal.

Namun, anda perlu menyedari rasa lapar anda dan memastikan bahawa itu bukan sekadar "lapar mata" atau keinginan untuk makanan ringan.

Sebabnya, banyak orang makan makanan bukan kerana mereka lapar, tetapi kerana mereka ketagih dengan makanan manis atau masin atau kerana kebiasaan mereka makanan ringan.

Kebiasaan tidak sihat ini boleh menyebabkan pengambilan lebih banyak kalori daripada yang diperlukan. Boleh dikatakan bahawa keinginan untuk makan adalah "kelaparan palsu".

Nah, makan pada waktu yang tepat dapat mengubah kebiasaan makan berlebihan. Di samping itu, anda juga dapat menyesuaikan kalori yang dikeluarkan untuk aktiviti.

Apabila kelaparan palsu muncul, anda tidak harus segera memutuskan untuk makan makanan, cuba tunggu sekitar 10-15 minit.

Sekiranya tidak ada tanda-tanda penurunan tumpuan dan suara perut anda bergemuruh, maka rasa lapar akan hilang, yang bermaksud anda tidak benar-benar lapar.

Khasiat makan sebelum lapar

Sebaliknya, ada beberapa sebab mengapa lebih baik memakan makanan anda sebelum badan anda menandakan anda lapar.

Sebenarnya, kelaparan sering mempengaruhi keputusan kita dalam memilih makanan.

Apabila kita berasa sangat lapar, kita cenderung memilih makanan dengan rasa yang kuat. Ini boleh mencetuskan ketagihan dan makan berlebihan.

Sebaliknya, makan sebelum lapar memudahkan anda memilih makanan yang lebih sihat.

Selain itu, makan sebelum anda merasa lapar akan membuat anda makan lebih perlahan kerana kadar ghrelin tidak terlalu tinggi.

Selera makan anda tidak meningkat dengan cepat sehingga anda terburu-buru makan.

Mengisi perut sebelum lapar juga baik untuk memperbaiki jadual makan anda.

Kesibukan dan banyak aktiviti sering membuat kita tidak makan. Walaupun anda tidak merasa lapar, tabiat ini masih buruk untuk kesihatan anda.

Ini dapat diperbetulkan dengan makan sebelum lapar tetapi mematuhi jadual, tepatnya pada waktu pagi, siang dan malam.

Jadi, mana yang lebih baik?

Kedua-dua makan sebelum lapar dan ketika lapar mempunyai kelebihan dan kekurangan.

Untuk memilih mana yang terbaik, anda perlu menyesuaikannya dengan keperluan anda sendiri.

Makan ketika lapar mungkin sukar bagi sesetengah orang, termasuk mereka yang mengalami sindrom metabolik seperti diabetes atau obesiti.

Sebabnya, gangguan ini menjadikan tubuh lebih "kebal" terhadap hormon kenyang atau leptin.

Di samping itu, kualiti pemakanan mesti dipertimbangkan. Mengutamakan pengambilan makanan berserat dan protein tinggi dapat menjaga rasa kenyang dalam waktu yang cukup.

Oleh itu, makan ketika lapar adalah baik bagi anda yang melakukan banyak aktiviti fizikal, tetapi penting untuk memastikan keinginan itu bukan kelaparan palsu.

Sementara itu, makan sebelum anda lapar, terutama sesuai dengan jadual makan, dapat mengatasi kebiasaan buruk melangkau makanan bagi anda yang sibuk dengan aktiviti.