Sudahkah Anda Melengkapkan Wanita Muda Anda Untuk Menjadi Wanita Kuat?

Siapa yang tidak tahu sosok wira wanita wanita Indonesia, R.A. Kartini? Tokohnya terkenal, tetapi sayangnya gadis dan wanita muda kadang-kadang sukar meniru R. A. Kartini dalam kehidupan seharian.

Sebenarnya, R. A. Kartini telah memberikan contoh yang sangat baik tentang bagaimana setiap wanita harus bersikap dalam masyarakat: berpandangan, sukar, dan penuh perhatian. Terutama dalam masyarakat yang berpegang pada budaya patriarki, di mana lelaki sering dianggap mempunyai hak dan kedudukan yang lebih tinggi daripada wanita. Suka atau tidak, wanita muda yang akan membesar menjadi wanita masih harus meneruskan perjuangan R. A. Kartini dalam memajukan pembebasan wanita.

Untuk itu, sebagai ibu bapa anda perlu mempersiapkan dan mendidik anak-anak perempuan remaja anda untuk menjadi tokoh yang kuat dan berani seiring dengan zaman. Berikut adalah lima perkara penting yang perlu anda tanamkan agar wanita muda anda dapat meniru R. A. Kartini dan wanita kuat lain.

1. Mengajar wanita muda untuk mengatasi tekanan

Anda pasti masih ingat, menjadi remaja bukanlah sesuatu yang mudah. Terdapat pelbagai cabaran dan sumber tekanan yang mesti dihadapi setiap hari. Sekiranya tidak dilatih sejak awal, wanita muda anda akan sangat tertekan dengan tekanan masa depan sehingga dia tidak akan cukup kuat dari segi mental.

Jadi, perkara yang perlu anda lakukan ialah memberi dia pelbagai cara untuk menguruskan tekanan dengan cara yang sihat. Contohnya, bukannya memarahi anak ketika dia banyak berfikir, mendekati anak itu dan berbicara dengan baik mengenai masalah yang mengganggunya. Dengarkan keluhan mereka tanpa menghakimi atau membuat kesalahan terhadap anak anda. Hiburkan juga dia dengan kata-kata yang memotivasi dan memberi harapan.

Kemudian ajak remaja anda untuk mencari jalan keluar atau salurkan emosinya dengan bersenam, mengikuti hobi seperti muzik, menulis, dan lain-lain. Tunjukkan bahawa tekanan adalah bahagian kehidupan yang normal. Tekanan tidak selalu menjadi musuh yang perlu ditakuti. Dengan begitu, jika suatu hari remaja anda menghadapi masalah besar, dia akan menghadapinya dengan keberanian seperti R. A. Kartini yang tidak takut untuk mengatasi banyak cabaran dalam hidupnya.

2. Tanya pendapatnya

Apabila anak perempuan remaja anda dewasa, biasanya identiti anak mula terbentuk. Baiklah, tunjukkan kepadanya bahawa pemikiran dan pendapatnya mengenai perkara yang remeh dan serius sangat penting bagi anda. Galakkan anak anda untuk cukup berani untuk menyatakan pendapatnya dan bercakap mengenai apa yang dia percayai ada di fikirannya.

Melalui komunikasi terbuka ini, anda dapat meningkatkan harga diri dan keyakinan anak anda. Perkara yang paling penting adalah mendengar, memberi respons dan menghormati pendapat anak perempuan anda. Di samping itu, cubalah memprovokasi dia dari semasa ke semasa untuk mengajaknya membincangkan isu dan peristiwa di seluruh dunia, terutama mengenai pandangannya mengenai peranan lelaki dan wanita dalam masyarakat.

Dengan cara itu anda dapat mengetahui apa yang ada di dalam fikirannya dan membalasnya dengan cara yang relevan sambil memasukkan nilai-nilai pemberdayaan dan kesetaraan jantina dalam perbualan anda.

Jangan meredam suara anak anda, misalnya dengan mengatakan, "Ah, apa yang anda tahu, anak kecil?" atau, "Anda masih kanak-kanak, anda tidak layak mendapatkannya" bercakap begitu! ".

3. Galakkan anak-anak mengejar impian mereka

Galakkan wanita muda anda untuk terus tumbuh dan meneroka dirinya dan kemampuannya. Jangan lupa, ajak anak anda mencuba perkara lain di luar tabiatnya agar fikiran mereka sentiasa terbuka. Biarkan dia mengambil risiko dan mengikuti dorongannya.

Katakan anak perempuan anda suka bermain-main dengan mesin dan berminat untuk belajar kejuruteraan di kolej. Tunjang cita-citanya sehingga dia membesar menjadi wanita yang yakin dan berbakat seperti R. A. Kartini yang benar-benar percaya bahawa dia dapat mendirikan sekolah untuk semua kanak-kanak, terutama gadis-gadis.

4. Tidak mungkin menggembirakan semua orang

Jangan lupa, ingatkan anak bahawa hidupnya bukan untuk menyenangkan semua orang. Mereka tidak perlu mengatakan ya dan taat untuk semua orang. Mereka berhak untuk menjadi diri sendiri dan berhak membuat keputusan untuk diri mereka sendiri, walaupun tidak semua orang menyukai keputusan tersebut.

Selagi keputusan yang diambil betul dan tidak membahayakan diri sendiri dan orang lain, mereka berhak membuat keputusan tersebut. Ajar anak-anak bahawa mereka perlu mendengar perasaan dan naluri mereka sebelum memutuskan dan menyetujui apa sahaja.

5. Jadilah teladan yang baik

Kaedah terbaik untuk mendidik wanita muda anda untuk menjadi kuat dan berdaya tahan adalah dengan memberi contoh kepadanya. Sekiranya anda tidak memberi contoh kepadanya, maka semua kata-kata yang anda ucapkan sehingga anda membuahkan hasil tidak bermakna.

Anak-anak cenderung meniru apa yang ibu bapa mereka lakukan. Tingkah laku anda dan pasangan anda dalam bertindak balas dan melakukan pelbagai perkara akan menjadi petunjuk kuat yang melekat di otak anak. Oleh itu, anda sendiri juga harus menanamkan nilai positif dan pemerkasaan dalam diri anda.

Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌