Mengapa wanita yang berumur 35 tahun lebih sukar untuk hamil? •

Setiap pasangan biasanya mempunyai persetujuan masing-masing, kapan mereka akan mempunyai anak, sama ada anak pertama atau kedua, kehamilan mesti dirancang dengan sangat teliti. Namun, kesuburan wanita dipengaruhi oleh banyak faktor, salah satunya adalah usia.

Lebih dari 35 tahun, kesuburan wanita akan menurun. Walaupun anda masih muda pada usia matang ini, keadaan telur sebenarnya tidak sama dengan ketika anda berusia 20-an. Lalu, mengapa wanita yang berumur 35 tahun lebih sukar untuk hamil? Inilah jawapannya.

Bukan hanya penuaan kulit, wanita juga akan mengalami penuaan pembiakan

Selain risiko penuaan pada kulit, wanita juga dapat mengalami penuaan pada sistem pembiakan mereka. Seiring usia wanita, sel telur wanita akan menurun kerana wanita mengalami penuaan pembiakan, ini berbeza dengan lelaki yang selalu dapat menghasilkan sperma.

Dua aspek yang mempengaruhi kemampuan menghasilkan telur, iaitu kronologi usia ovari dan usia biologi ovari. Yang dimaksud dengan usia kronologi adalah usia atau angka yang sesuai dengan tarikh lahir. Sementara usia biologi, dikaitkan dengan rizab ovari wanita jika dibandingkan dengan wanita pada usia yang sama.

Sementara cadangan ovari adalah keupayaan ovari untuk menghasilkan telur dengan bilangan dan kualiti tertentu. Secara semula jadi, seiring bertambahnya usia, telur betina akan berkurang kerana wanita mengalami penuaan pembiakan.

Kadar penuaan pembiakan pada wanita juga tidak sama, tetapi ternyata faktor genetik dan persekitaran juga berperanan besar dalam penuaan ovari biologi yang menyebabkan cadangan ovari menurun. Akibatnya, usia biologi mungkin lebih tua daripada usia kronologi. Inilah yang menyebabkan wanita berusia lebih dari 35 tahun lebih sukar untuk hamil.

Cadangan telur wanita menyusut seiring bertambahnya usia

Menurut penyelidikan dari University of St Andrew dan University of Edinburgh, wanita berusia 30-an cenderung mengalami kesukaran untuk hamil. Walaupun wanita masih dapat menghasilkan telur sepanjang usia 30 hingga 40 tahun, namun cadangan ovari terus menyusut dengan cepat.

Hasil kajian ini mendapati penurunan ketara dalam sel telur dengan cepat. Kualiti telur juga akan merosot ketika wanita semakin tua dan ini akan meningkatkan risiko bayi dilahirkan dalam keadaan tidak sihat.

Dari hasil kajian juga diketahui, rata-rata wanita dilahirkan dengan 300,000 telur. Walau bagaimanapun, jumlah ini menurun pada kadar yang jauh lebih cepat daripada yang difikirkan pada mulanya. Kajian ini dilakukan dengan melihat data dari 325 wanita di UK, AS dan Eropah dari pelbagai peringkat usia untuk melihat telur.

Data kemudian dibuat grafik mengenai penurunan rata-rata potensi rizab ovari sepanjang hayat seorang wanita. Penyelidikan menunjukkan bahawa 95 peratus wanita pada usia 30 tahun hanya mempunyai maksimum 12 peratus rizab ovari dan pada usia 40 tahun hanya tiga peratus yang tinggal. Ini menyebabkan wanita berusia lebih dari 35 tahun lebih sukar untuk hamil.

Bukan sahaja sukar hamil, hamil pada usia ini mempunyai banyak risiko

Selanjutnya, hasil kajian juga menunjukkan perbezaan yang besar dalam jumlah telur antara wanita. Sebilangan wanita mempunyai telur dengan lebih dari 2 juta telur, dan ada yang hanya mempunyai sekurang-kurangnya 35,000 telur.

Melalui kajian ini, wanita juga diingatkan untuk tidak terlambat atau bahkan menunda rancangan kehamilan, kerana kesuburan wanita menurun setelah usia pertengahan tiga puluhan.

Selain risiko melahirkan bayi dengan sindrom Down, risiko keguguran dan melahirkan anak melalui pembedahan caesar, wanita hamil yang berusia di atas 35 tahun juga mempunyai risiko menyebabkan bayi mati ketika dalam kandungan atau semasa melahirkan. Walaupun risiko ini wujud pada setiap usia kehamilan, pada wanita berusia 35 tahun ke atas, risiko ini lebih besar, iaitu 7 dari 1000 kehamilan.