Pelbagai Rawatan untuk Kesukaran Menelan Kerana Disfagia

Apabila anda sukar menelan kerana disfagia, makan atau minum mungkin tidak menyenangkan lagi. Sebabnya, rasa sakit yang anda rasakan ketika menelan cukup mengganggu dan membuat anda merana kesakitan. Sekiranya ini berlaku, jangan biarkan ia terlalu lama. Segera cari cara mengatasi kesukaran menelan akibat disfagia.

Cara mengatasi kesukaran menelan akibat disfagia

Disfagia adalah keadaan apabila anda mengambil masa lebih lama untuk menelan makanan kerana kesakitan. Sebenarnya, bagi sesetengah orang, disfagia tidak mungkin menelan sama sekali. Disfagia adalah keadaan serius yang disebabkan oleh masalah kesihatan yang memerlukan rawatan.

Rawatan untuk disfagia biasanya disesuaikan dengan lokasi masalah. Berikut adalah beberapa perkara yang boleh dilakukan untuk mengatasi disfagia berdasarkan penyebabnya:

Disfagia orofaring

Disfagia oropharyngeal agak sukar untuk dirawat kerana biasanya disebabkan oleh masalah pada saraf. Oleh itu, secara amnya keadaan ini tidak dapat diubati dengan ubat atau pembedahan. Untuk membantu menghilangkan rasa sakit ketika menelan akibat disfagia, doktor akan melakukan beberapa perkara, seperti:

1. Perubahan dalam diet

Memilih untuk makan makanan yang lebih mudah ditelan adalah kaedah yang berkesan untuk mengatasi disfagia. Tetapi tidak hanya dengan makan, doktor biasanya akan menentukan makanan dengan pemakanan seimbang agar pesakit disfagia tidak kekurangan zat makanan. Pelbagai makanan dengan tekstur lembut dan cair biasanya merupakan makanan yang disyorkan.

2. Terapi menelan

Terapi menelan biasanya dilakukan oleh ahli terapi pertuturan dan bahasa. Pesakit akan belajar menelan dengan teknik baru. Latihan ini membantu meningkatkan fungsi otot dan bagaimana tubuh bertindak balas terhadapnya.

3. Memberi makan melalui tiub

Sekiranya anda berisiko mengalami radang paru-paru, kekurangan zat makanan, atau dehidrasi akibat disfagia teruk, doktor anda biasanya akan memberi anda makan melalui tiub. Terdapat dua jenis tabung yang digunakan, iaitu:

  • Tiub nasogastrik dimasukkan ke dalam hidung dan ke perut.
  • Gastrostomi endoskopi perkutan, tiub yang ditanam terus ke perut.

Tiub nasogastrik biasanya perlu diganti dan ditukar ke lubang hidung yang lain setelah kira-kira sebulan. Walaupun tiub gastrostomi endoskopi perkutaneus biasanya dirancang untuk penggunaan jangka panjang dan boleh bertahan selama beberapa bulan sebelum akhirnya harus diganti.

Disfagia esofagus

Disfagia esofagus adalah keadaan apabila anda sukar menelan kerana masalah dengan esofagus anda. Untuk mengatasinya, berikut adalah beberapa tindakan yang dapat dilakukan:

1. Perubatan

Dysophagia yang berkaitan dengan GERD (refluks asid perut) biasanya dirawat dengan ubat. Ubat yang biasa digunakan adalah penghambat pam proton (PPI). Ubat ini dapat membantu mengurangkan pengeluaran asid perut.

2. Botox

Botox biasanya digunakan untuk merawat ketika otot-otot di kerongkongan terlalu kaku, menyukarkan makanan dan cecair masuk ke dalam perut. Nah, racun botulinum adalah racun kuat yang dapat melumpuhkan otot kaku, sehingga mengurangkan penyempitan. Walau bagaimanapun, kesan botox hanya bertahan selama enam bulan.

3. Dilatasi endoskopi

Teknik ini biasanya digunakan untuk merawat disfagia esofagus yang disebabkan oleh penyumbatan pada esofagus. Selain itu, kaedah ini juga dilakukan dengan menggunakan endoskopi dengan belon khas untuk meregangkan esofagus.

4. Masukkan stent

Sekiranya anda menghidap barah esofagus yang tidak dapat dikeluarkan, doktor akan mengesyorkan agar anda meletakkan stent (tiub logam) dan bukannya dilatasi endoskopi. Sebabnya, risikonya jauh lebih tinggi jika anda memaksa melakukan dilatasi endoskopi.

Secara beransur-ansur, stent akan membuat sejenis jalan yang cukup luas untuk makanan melewati esofagus. Agar stent tetap terbuka tanpa halangan, biasanya disarankan agar anda mengikuti diet khas.