Batuk Batuk Selalunya Mempengaruhi Anak Kecil pada Musim Hujan. Sebab apa?

Memasuki musim hujan, kanak-kanak menjadi lebih mudah sakit dengan selsema dan batuk. Nah, salah satu jenis batuk yang paling kerap menyerang kanak-kanak semasa musim hujan adalah croup. Gejala khas croup dicirikan oleh suara mengi setiap kali anak batuk.

Penyakit ini dapat menyukarkan anak untuk bernafas dengan bebas, terutama jika ia terjadi pada bayi. Ayuh, ketahui lebih lanjut mengenai gejala, sebab, dan rawatan batuk croup pada kanak-kanak dalam artikel ini.

Apa itu batuk croup?

Batuk croup adalah jangkitan pernafasan yang berlaku apabila laring (kotak suara), trakea (saluran angin), dan bronkus (saluran udara ke paru-paru) menjadi jengkel dan membengkak.

Pembengkakan ini menyebabkan saluran udara menjadi sempit, menyebabkan nafas lebih cepat, dangkal dan batuk yang teruk. Akibatnya, anak akan mengalami kesukaran bernafas.

Croup paling mudah menyerang bayi berusia 3 bulan kepada kanak-kanak berumur 5 tahun, tetapi juga boleh dialami oleh kanak-kanak berusia lebih dari 15 tahun.

Simptom batuk croup adalah bunyi mengi

Croup menyebabkan kanak-kanak sering batuk. Namun, bunyi batuk berbeza dengan batuk secara umum.

Batuk kerana croup akan terdengar sangat khas seperti suara bersiul yang teredam. Suara lebih melengking dan terdengar "melengking" dan bukannya "batuk-batuk" seperti batuk biasa. Bunyi nafas jenis ini disebut sebagai suara berdehit.

Selain batuk dan mengi, anak kecil anda biasanya akan mengalami simptom selesema dan selesema, seperti hidung gatal dan tersumbat, sakit tekak, dan demam.

Dalam kes yang teruk, batuk yang teruk boleh menyebabkan anak sukar bernafas sehingga kulitnya akhirnya akan menjadi pucat atau bahkan menjadi biru kerana kekurangan oksigen. Gejala ini biasanya bertambah teruk pada waktu malam atau ketika anak menangis.

Punca batuk croup mengikut jenis

Penyebab batuk croup adalah jangkitan virus seperti virus influenza, RSV parainfluenza, campak, dan adenovirus. Pada mulanya anak kecil anda akan mengalami simptom selesema dan lama-kelamaan akan mengalami batuk berdehit disertai demam.

Sebab lain yang tidak biasa adalah alahan atau refluks asid. Sekiranya kekacauan kanak-kanak disebabkan oleh ini, gejala akan muncul secara tiba-tiba dan sering berlaku pada waktu malam. Anda mungkin mendapati si kecil bangun di tengah malam terengah-engah dengan batuk berdehit dan suara serak.

Croup yang disebabkan oleh jangkitan virus mudah menular dalam beberapa hari setelah anak dijangkiti atau ketika dia demam. Terlepas dari sebab-sebab ini, croup akibat reaksi alergi atau refluks gastrik tidak menular.

Bagaimana merawatnya?

Batuk jenis ini biasanya hilang sendiri dalam masa lebih kurang seminggu. Tetapi untuk menjadi lebih baik dengan lebih cepat, anda boleh memberi paracetamol atau ibuprofen untuk melegakan kesakitan pada bayi berusia lebih dari 6 bulan.

Ubat batuk dextromethorphan hanya boleh diberikan untuk merawat batuk pada kanak-kanak berumur lebih dari 4 tahun.

Selain menggunakan ubat, anda juga dapat melegakan gejala batuk croup anak dengan cara berikut.

  • Untuk kanak-kanak yang berumur lebih dari 1 tahun: berikan 1/2 - 1 sudu madu 4 kali sehari. Madu tidak boleh diambil untuk kanak-kanak di bawah 1 tahun. Sebagai alternatif, berikan sari apel dengan campuran sedikit jus lemon sebanyak 1-3 sudu teh.
  • Batuk jenis ini biasanya bertambah teruk ketika anak menangis. Oleh itu, segera tenangkan anak jika dia mula menangis.
  • Pastikan suhu bilik dan rumah anak anda lembap dengan memasang pelembap.
  • Pastikan anak mendapat tidur dan rehat yang cukup, memampatkan badannya dengan air suam, atau mandi air suam.
  • Minum banyak air suam, jus buah, atau sup suam untuk memudahkan pernafasan dan mengurangkan batuk.
  • Sebelum tidur, beri dia segelas air suam sebelum tidur dan letakkan bantal tebal di bawah kepalanya untuk melegakan pernafasan.
Pening setelah menjadi ibu bapa?

Mari sertai komuniti keibubapaan dan cari cerita dari ibu bapa yang lain. Anda tidak bersendirian!

‌ ‌