Gejala Hipertiroidisme dan Gejala Penyakit Jantung Boleh Sama, Apa Perbezaannya?

Penyakit jantung dan hipertiroidisme berkongsi beberapa gejala yang sama yang boleh membimbangkan. Lebih-lebih lagi, kerana gejala kedua-duanya serupa, pada mulanya doktor mungkin sukar untuk membuat diagnosis. Walaupun begitu, kedua-dua gejala penyakit jantung dan gejala hipertiroidisme tetap berbeza. Lihat ulasan berikut.

Gejala hipertiroidisme hampir sama dengan gejala penyakit jantung

Hipertiroidisme adalah kumpulan gejala yang disebabkan oleh pengeluaran hormon tiroid yang berlebihan kerana gangguan pada kelenjar tiroid. Hormon tiroid berperanan dalam metabolisme tenaga, mengatur suhu badan, dan membantu kerja organ penting seperti jantung, pencernaan, otot, dan sistem saraf.

Sementara itu, penyakit jantung adalah gangguan yang mempengaruhi keadaan, fungsi, dan cara kerja jantung. Istilah penyakit jantung umumnya merujuk kepada keadaan yang berkaitan dengan penyempitan atau penyumbatan saluran darah yang boleh menyebabkan serangan jantung, sakit dada (angina), strok, gangguan otot jantung, gangguan irama jantung, atau gangguan injap jantung.

Gejala hipertiroidisme dan gejala penyakit jantung hampir sama, sehingga kadang-kadang menimbulkan rasa panik dan kegelisahan. Berikut adalah beberapa gejala biasa yang muncul dalam kes hipertiroidisme dan penyakit jantung:

  • degupan jantung yang cepat atau tidak teratur; kerap berdebar
  • Tekanan darah tinggi
  • Peluh banyak
  • Pening
  • Susah bernafas

Lalu apa perbezaan antara gejala hipertiroidisme dan penyakit jantung?

Gejala penyakit jantung umumnya disertai dengan sakit dada, sesak dada, atau dada terasa tertekan oleh beban yang sangat berat. Kesakitan boleh memancar ke leher, rahang, perut atas atau sakit di bahagian belakang. Di samping itu, apa yang membezakan gejala penyakit jantung dengan gejala hipertiroidisme adalah sesak nafas. Anda lebih mudah kehabisan nafas ketika anda aktif atau bersenam.

Gejala hipertiroidisme biasanya didahului oleh pembengkakan atau pembesaran kelenjar tiroid yang dapat dilihat dengan jelas di leher, khas benjolan besar di leher akibat gondok. Penyakit jantung tidak menyebabkan pembengkakan leher.

Agar anda lebih yakin, anda harus berjumpa doktor untuk pemeriksaan lanjut. Doktor boleh memeriksa tahap tiroid melalui ujian darah. Sekiranya hasilnya normal, maka mungkin keluhan yang anda alami adalah gejala penyakit jantung.

Hipertiroidisme boleh menyebabkan penyakit jantung

Walaupun begitu, itu tidak bermakna anda boleh memandang rendah hipertiroidisme. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, hipertiroidisme boleh menjadi faktor risiko masalah jantung.

Melaporkan dari halaman Sekolah Perubatan Harvard, hipertiroidisme dapat meningkatkan risiko anda mengalami aritmia (degupan jantung yang tidak normal) kerana jantung mendapat rangsangan berlebihan dari pengeluaran kelenjar tiroid. Hipertiroidisme juga meningkatkan risiko anda mengalami hipertensi, yang boleh menyebabkan pelbagai penyakit jantung di kemudian hari.

Selain itu, tiroid yang terlalu aktif akan memaksa jantung untuk bekerja lebih keras dan lebih cepat, sehingga dari masa ke masa ia boleh menyebabkan kegagalan jantung.