Bolehkah Saya Minum Jus Buah Segera Semasa Berbuka Puasa?

Minuman manis adalah makanan utama orang ramai untuk berbuka puasa, salah satunya adalah jus buah. Selain sedap dan menyegarkan, jus buah ini dapat menghilangkan dahaga setelah berpuasa selama 12 jam. Namun, adakah dibenarkan minum jus buah dengan segera ketika berbuka puasa? Jangan keliru, mari cari jawapan di bawah.

Bolehkah saya minum jus dengan segera ketika saya berbuka puasa?

Selain ais buah, jus boleh menjadi minuman pilihan untuk berbuka puasa. Bukan hanya menyegarkan, minum jus untuk berbuka puasa juga dapat membantu memenuhi pengambilan serat semasa berpuasa.

Sekiranya pengambilan serat dipenuhi dengan betul, tentu saja sembelit dapat dicegah.

Berita baiknya lagi, jus yang dibuat dari campuran buah-buahan dan sayur-sayuran juga mengandungi banyak nutrien yang diperlukan oleh tubuh.

Ini bermaksud, nutrien dari jus dapat membantu mengekalkan tubuh yang sihat secara keseluruhan. Kandungan air dalam jus dapat membantu menggantikan cecair badan yang hilang.

Selain itu, kandungan gula semula jadi dalam jus dapat membantu meningkatkan kadar gula darah yang sebelumnya menurun dan memberi tenaga untuk tubuh.

Namun, ramai orang tertanya-tanya tentang keselamatan minum jus buah secara langsung ketika berbuka puasa. Sebabnya, pada masa itu perut kosong.

Kajian yang dilakukan oleh Princeton University dan diterbitkan dalam jurnal Metabolisme Sel memerhatikan kesan minum jus pada perut kosong.

Hasil kajian menunjukkan bahawa minum jus ketika perut kosong boleh memberi kesan buruk terhadap bakteria baik dalam usus.

Sebabnya adalah kerana jus buah cenderung mengandungi fruktosa tinggi (sejenis gula). Fruktosa tidak dapat diproses oleh usus kecil dengan betul ketika perut anda kosong.

Ini boleh menyebabkan gula mengalir ke usus besar atau hati. Malangnya, bakteria yang hidup di organ ini tidak dirancang untuk memproses fruktosa.

Selain itu, minum jus secara langsung ketika berbuka puasa juga boleh mencetuskan berulang gejala ulser pada orang yang mempunyai masalah asid perut.

Ini mungkin berlaku jika jus yang anda minum cenderung terasa masam, misalnya, jus nanas atau epal.

Daripada membuat anda lega ketika berbuka puasa, minum jus berasid ini boleh menyebabkan pedih ulu hati dan loya.

Walaupun kelihatan remeh, ini mesti menjadi perhatian anda, terutamanya jika anda sering mengalami gejala ulser.

Peraturan yang betul untuk minum jus buah ketika berbuka puasa

Minum jus buah ketika berpuasa sebenarnya dapat memberi manfaat, asalkan diminum pada waktu yang tepat.

Untuk mendapatkan faedah jus buah, anda mesti memperhatikan peraturan minum ketika berbuka puasa.

Seperti yang dinasihatkan oleh British Nutrition Foundation, sangat penting untuk memenuhi keperluan cairan tubuh pada bulan Ramadhan.

Nah, cecair yang paling penting dan disyorkan adalah air. Jus hanyalah pilihan cecair tambahan.

Air dapat menghilangkan dahaga anda. Walau bagaimanapun, terdapat banyak faedah penting untuk minum air.

Di dalam badan, air dapat membantu sel, tisu, dan organ berfungsi dengan normal. Selain itu, air juga meningkatkan serat dalam merangsang pergerakan usus yang normal dan mencegah pergerakan usus yang sukar.

Pada waktu berbuka puasa, anda harus mengutamakan minum air terlebih dahulu ketika tiba masanya untuk berbuka puasa dan makan makanan kecil. Selepas itu, anda hanya dibenarkan minum jus buah.

Tetapi jika perut anda sudah kenyang, jangan memaksa meminum jus. Ini akan menjadikan perut anda kembung dan tidak selesa.

Di samping itu, perhatikan pilihan jus buah yang akan anda makan. Sekiranya anda menghadapi masalah refluks asid, pertimbangkan untuk minum jus tanpa rasa masam semasa berbuka puasa, seperti tembikai atau pir.