6 Punca Bronchiectasis Yang Perlu Anda Ketahui |

Adakah anda tahu mengenai bronchiectasis? Bronchiectasis dicirikan oleh kerosakan dan pelebaran tiub bronkial di paru-paru. Apa yang anda fikir adalah penyebab bronchiectasis? Dengan mengetahui apa keadaan perubatan yang mendasari, tindakan rawatan yang diambil diharapkan lebih berkesan. Ayuh, lihat apa yang menyebabkan bronchiectasis melalui ulasan berikut!

Pelbagai penyebab bronchiectasis

Seperti disebutkan di atas, bronchiectasis adalah keadaan apabila bronkus atau saluran udara di paru-paru melebar dan rosak secara kekal.

Semasa anda bernafas, udara memasuki paru-paru anda melalui tiub yang disebut bronchi.

Biasanya, bronkus akan menyaring habuk, bakteria, dan zarah asing lain dari udara masuk.

Penapisan ini dilakukan dengan bantuan lendir alias lendir yang terdapat pada bronkus.

Nah, di paru-paru yang terkena bronchiectasis, bahagian dalam bronkus menjadi meradang dan melebar yang meninggalkan bekas luka.

Akibatnya, bronkus tidak dapat membersihkan lendir dengan betul.

Lendir akan terkumpul dan mencetuskan gejala bronchiectasis, mulai dari batuk hingga kahak hingga sukar bernafas.

Lama kelamaan, bronkektasis yang semakin teruk akan menyebabkan jangkitan paru-paru berulang.

Akibatnya, fungsi paru-paru dari masa ke masa dapat menurun, menyebabkan masalah kesihatan.

Bronchiectasis sebenarnya boleh disebabkan oleh pelbagai perkara. Tetapi memang, sebanyak 40% kes tidak diketahui sebab yang tepat.

Keadaan ini dikenali sebagai bronchiectasis idiopatik.

Namun, terdapat beberapa keadaan kesihatan yang disyaki menyebabkan bronchiectasis, iaitu:

1. Fibrosis sista

Cystic fibrosis (cystic fibrosis) adalah gangguan yang menyebabkan lendir atau lendir di paru-paru menjadi lebih tebal dan melekit.

Ini menyebabkan saluran bronkus tersumbat sehingga paru-paru tidak dapat masuk dan keluar udara maksimum.

Fibrosis kistik adalah salah satu penyebab utama bronchiectasis.

2. Penyakit paru obstruktif kronik (COPD)

Keadaan kesihatan lain yang juga dikaitkan dengan bronchiectasis adalah penyakit paru obstruktif kronik, juga dikenali sebagai COPD.

COPD adalah keradangan paru-paru kronik yang menyebabkan aliran udara ke dan dari paru-paru tersumbat.

Penyakit ini umumnya disebabkan oleh pendedahan jangka panjang kepada gas atau bahan kimia berbahaya, seperti rokok.

Orang yang mempunyai COPD lebih cenderung mengalami jangkitan pernafasan lain, seperti influenza dan radang paru-paru.

Dengan bronkiektasis, kerosakan fungsi paru-paru seseorang boleh menjadi lebih teruk.

3. Diskinesia ciliary primer

Sebab lain yang mungkin menyebabkan bronchiectasis adalah: dyskinesia ciliary primer atau diskinesia ciliary primer.

Penyakit jarang ini dicirikan oleh gangguan silia atau tisu kecil seperti rambut yang terdapat di paru-paru.

Fungsi silia adalah untuk membantu membersihkan mukosa atau lendir dari paru-paru. Sekiranya silia terganggu, secara automatik lendir di paru-paru tidak dapat dikeluarkan dengan betul.

Silia yang tidak dapat berfungsi secara normal juga menyebabkan bakteria terkumpul di saluran pernafasan. Akibatnya, tubuh lebih mudah dijangkiti.

4. Keadaan kongenital (kongenital)

Kelainan organ, terutamanya paru-paru, yang wujud sejak lahir juga merupakan salah satu penyebab bronchiectasis.

Ia biasanya dijumpai pada bayi yang dilahirkan dengan paru-paru yang tidak terbentuk sepenuhnya.

Bukan hanya itu, penyakit tertentu seperti dyskinesia ciliary primer juga lebih cenderung berlaku kerana mutasi genetik sebelum bayi dilahirkan.

5. Penyakit autoimun

Seseorang yang mempunyai penyakit autoimun juga lebih cenderung kepada bronkiektasis.

Biasanya, penyakit autoimun yang berkaitan dengan keadaan ini adalah artritis reumatoid dan kolitis ulseratif (radang usus besar).

Sebaliknya, penyakit yang merosakkan sistem kekebalan tubuh, seperti HIV dan diabetes, dapat membuat penderita lebih rentan terhadap bronkiektasis.

6. Jangkitan pernafasan berulang

Sekiranya anda sering mengalami jangkitan pernafasan, terutama yang bertahan lama, anda mempunyai peluang lebih besar untuk menghidap bronkiektasis.

Kerana jangkitan pernafasan yang berlaku berulang kali boleh mempengaruhi fungsi dan kualiti paru-paru. Inilah yang menyebabkan bronchiectasis berlaku.

Beberapa jangkitan pernafasan yang sering dikaitkan dengan bronchiectasis adalah:

  • pneumonia,
  • batuk rejan (pertusis),
  • batuk kering (TB), dan
  • jangkitan kulat.

Itulah pelbagai penyebab bronkektasis yang selama ini ditemui.

Menurut laman web American Lung Association, risiko seseorang untuk bronchiectasis meningkat seiring bertambahnya usia.

Oleh itu, pada dasarnya, bronchiectasis adalah keadaan kekal dan tidak dapat disembuhkan.

Walau bagaimanapun, pesakit masih boleh menjalani kehidupan yang sihat dan normal sambil mengikuti rawatan bronchiectasis yang disyorkan oleh doktor.

Selain menjaga fungsi paru-paru, rawatan juga bertujuan untuk mengelakkan keadaan ini menjadi lebih teruk di masa depan.