Adakah Tayangan Pertama Menunjukkan Perwatakan Orang?

Anda mungkin pernah mendengar pepatah lama, "Jangan menilai buku dengan sampulnya". Peribahasa ini mempunyai makna yang bermaksud tidak menilai seseorang dari penampilan luar atau kesan pertama mereka. Sebenarnya, banyak orang melakukan sebaliknya. Mereka cenderung menilai watak seseorang pada pertemuan pertama. Namun, adakah kaedah ini tepat mengikut pemerhatian psikologi? Ayuh, cari jawapannya dalam ulasan berikut.

Adakah kesan pertama penting?

Setiap hari anda mengenali orang baru yang anda temui di tempat kerja, kawasan kejiranan, atau di jalan. Sering kali anda membuat kesimpulan mengenai watak setiap orang yang anda temui.

Sekiranya anda melihat seseorang memakai pakaian, kasut, atau beg yang kini popular, anda pasti akan membuat kesimpulan bahawa orang itu sangat bergaya. Begitu juga, apabila anda melihat seseorang yang sedang membaca novel, buku atau surat khabar di kereta api, anda akan menganggap bahawa orang itu suka membaca. Sebenarnya, adakah penilaian anda terhadap kesan pertama penting?

Peribahasa itu mengarahkan anda untuk tidak menentukan watak seseorang dari penampilannya, terutama pada pertemuan pertama. Namun, kebanyakan orang cenderung menilai seseorang pada pertemuan pertama, kemudian menyemak semula penilaian mereka pada pertemuan berikutnya.

Untuk menilai bagaimana keperibadian seseorang, deria dan naluri anda akan mengumpulkan maklumat. Bermula dari melihat penampilan mereka, gerak isyarat, ekspresi dan mendengar nada atau cara bercakap. Ini adalah kesan pada pertemuan pertama yang dicatat lebih kuat di otak anda daripada pertemuan berikutnya.

"Cenderung membuat kesimpulan tentang seseorang dalam sepersekian saat tidak semestinya membawa kepada sesuatu yang negatif," kata Vivian Zayas, PhD, seorang pensyarah psikologi di Cornell University, seperti yang dipetik dari laman Kesihatan.

Menilai seseorang dari pertemuan pertama dapat membantu anda menentukan keadaan berbahaya dan juga menentukan persamaan antara anda dan orang tersebut. Anda pasti pernah mengalaminya, misalnya ketika mengelakkan seseorang yang anda anggap tidak baik atau memilih calon pekerja semasa sesi temu duga.

Bolehkah anda meneka watak dari kesan pertama?

Sumber: Pencernaan Pembaca

Dilaporkan dari BBC, Katherine Rogers dari University of Tennessee di Chattanooga dan Jeremy Biesanz dari University of British Columbia melakukan penyelidikan terhadap ribuan pelajar. Pelajar diminta untuk berbual dengan orang asing selama tiga minit atau menonton video seseorang yang mereka tidak kenal pada masa yang sama. Kemudian, berikan penilaian mengenai bagaimana keperibadian percakapan atau orang yang diperhatikan.

Hasil kajian menunjukkan bahawa terdapat sebilangan pelajar yang dapat menilai keperibadian dengan tepat, ada yang tidak. Penyelidik berpendapat bahawa ketepatan penilaian ini dipengaruhi oleh kemampuan seseorang untuk mengumpulkan maklumat dari apa yang mereka lihat dan dengar, dan membuat kesimpulan mengikut maklumat yang diperoleh.

Ini menunjukkan bahawa menilai keperibadian orang lain pada pertemuan pertama tidak selalu tepat. Ini bergantung pada kemampuan seseorang untuk menilai, jangka masa interaksi antara satu sama lain, dan bagaimana orang itu menghadirkan diri di hadapan orang lain.

Itulah sebabnya dalam wawancara kerja, polis, atau institusi lain, pasukan penilaian keperibadian dipilih orang yang memiliki kemampuan dan ketepatan dalam menilai keperibadian seseorang.