3 Keadaan Yang Membuat Gigi Susu Harus Diekstraksi di Doktor Gigi

Sebaik-baiknya, gigi bayi akan mula jatuh satu persatu bermula pada usia enam hingga tujuh tahun. Memasuki usia 15-17 tahun, biasanya semua gigi susu telah diganti dengan gigi dewasa. Walau bagaimanapun, kadang-kadang doktor akan menasihati anda untuk mengeluarkan gigi susu sebagai kaedah terbaik ketika merasakan ada yang salah dalam menukar gigi bayi menjadi gigi kekal. Saya tertanya kenapa? Lihat penjelasan di bawah!

Pengambilan gigi susu, kapan harus dilakukan?

Proses mengeluarkan gigi susu pasti harus dilakukan apabila terdapat gangguan atau masalah pada rongga mulut. Antaranya ialah:

1. Kapasiti rahang tidak mencukupi untuk pertumbuhan gigi baru

Ukuran rahang kecil biasanya disertai dengan ukuran gigi susu yang kecil. Sebenarnya, ukuran gigi dewasa yang tumbuh kemudian boleh jauh lebih besar daripada gigi susu sebelumnya. Bekalan ruang yang tidak mencukupi ini akan menjadikan gigi orang dewasa yang baru sahaja keluar saling bertumpuk dan kelihatan tidak kemas.

Sebenarnya, tidak jarang gigi dewasa sukar keluar kerana tidak mempunyai ruang yang cukup atau tersekat oleh gigi lain. Satu-satunya pilihan untuk memperbaiki struktur gigi ini adalah dengan pendakap atau biasa disebut pendakap gigi.

Selain berfungsi untuk meratakan gigi yang tidak kemas, penggunaan pendakap juga akan membantu meningkatkan ukuran rahang yang minimum.

2. Gigi susu tidak keluar

Sebelum berumur 17 tahun, semua gigi susu semestinya hilang dan diganti dengan gigi kekal. Malangnya, tidak semua kanak-kanak mendapat fasa kehilangan gigi tepat pada waktunya. Sesungguhnya, dalam beberapa kes kadang-kadang gigi bayi kelihatan sangat kuat sehingga tidak menunjukkan tanda-tanda jatuh sama sekali.

Itulah sebabnya, pengambilan gigi susu biasanya merupakan pilihan untuk menggantinya dengan gigi dewasa yang sudah tiba masanya untuk keluar. Kerana jika tidak dikeluarkan, kemungkinan gigi susu akan tetap berada di mulut tanpa mengetahui kapan mereka akan jatuh dan diganti oleh gigi kekal.

3. Jangkitan

Apabila gigi bayi rosak teruk akibat jangkitan, biasanya gigi meluas ke pulpa. Dalam anatomi gigi, pulpa adalah lapisan terdalam selepas enamel dan dentin. Pulpa juga dapat disebut sebagai pusat atau inti gigi yang terdiri dari saluran darah, saraf, dan jaringan lunak lainnya.

Jangkitan yang telah sampai ke pulpa tidak boleh diremehkan kerana ini bermaksud bahawa bakteria akan lebih mudah masuk dan tinggal di dalam pulpa. Sekiranya antibiotik tidak dapat menyembuhkan jangkitan gigi, maka pengambilan gigi susu boleh menjadi pilihan terbaik.