7 Bahaya Kesihatan dan Komplikasi Talasemia |

Talasemia, sejenis gangguan darah, adalah penyakit yang menyebabkan sel darah merah dalam tubuh tidak membawa oksigen dengan betul. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, pelbagai komplikasi kesihatan akan mengintai orang yang menghidap talasemia. Apa bahaya yang boleh terjadi pada orang dengan talasemia?

Kemungkinan berlakunya komplikasi talasemia

Tubuh orang dengan talasemia akan mempunyai lebih sedikit sel darah merah yang sihat. Penyebab utama talasemia adalah mutasi genetik yang turun temurun, jadi keadaan ini mempengaruhi pengeluaran hemoglobin (Hb) dalam darah.

Salah satu fungsi utama hemoglobin adalah mengangkut dan menyalurkan oksigen ke seluruh badan melalui aliran darah. Sekiranya hemoglobin dalam sel darah merah tidak berfungsi dengan normal, pesakit akan mengalami gejala talasemia, seperti anemia.

Keterukan gejala yang muncul biasanya bergantung pada jenis talasemia yang diderita. Bagi pesakit talasemia minor dengan keparahan yang cenderung ringan, risiko komplikasi biasanya sangat rendah.

Namun, talasemia utama, yang lebih parah, berpotensi menyebabkan pelbagai masalah kesihatan, mulai dari keadaan tulang, pertumbuhan dan perkembangan pasien, hingga kerentanan tubuh terhadap penyakit tertentu.

Berikut ini adalah penjelasan mengenai setiap bahaya dan komplikasi kesihatan yang boleh terjadi pada pesakit talasemia:

1. Masalah dan kerosakan pada tulang

Salah satu komplikasi yang biasa dijumpai pada orang dengan talasemia adalah masalah tulang. Anda mungkin berfikir, bagaimana gangguan darah dapat memperburuk kesihatan tulang?

Menurut laman web Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit, tubuh orang dengan talasemia akan bekerja lebih keras untuk membuat lebih banyak sel darah merah. Penghasilan sel darah merah berlaku di sumsum tulang, bahagian spongy yang terletak di tengah-tengah tulang.

Apabila sumsum tulang bekerja lebih keras daripada biasa, ia menyebabkan tulang tumbuh secara berlebihan, mengembang, dan meregang. Akibatnya, tulang menjadi lebih nipis, rapuh, dan mudah patah tulang.

Salah satu komplikasi talasemia yang menyerang tulang adalah osteoporosis. Berdasarkan kajian dari Ulasan Pakar Hematologi, sekitar 51% pesakit talasemia mempunyai osteoporosis.

2. Zat besi yang berlebihan dalam badan

Salah satu cara untuk mengubati talasemia adalah dengan melakukan pemindahan darah sehingga tubuh mendapat jumlah sel darah merah yang lebih normal. Pemindahan darah secara rutin biasanya diberikan kepada pesakit dengan talasemia besar atau teruk.

Walau bagaimanapun, terlalu banyak pemindahan darah sebenarnya dapat meningkatkan kadar zat besi di dalam badan. Zat besi yang terkumpul terlalu banyak boleh menjejaskan fungsi organ, seperti jantung dan hati.

Untuk mengelakkan komplikasi kelebihan zat besi, pesakit talasemia memerlukan terapi khelasi besi. Terapi khelasi menggunakan ubat-ubatan, baik pil atau suntikan di bawah kulit, untuk membuang zat besi yang berlebihan sebelum ia menumpuk di organ.

3. Alloimmunization

Masih dikaitkan dengan komplikasi talasemia akibat prosedur transfusi darah, penderita talasemia juga rentan terhadap kondisi yang disebut alloimmunization. Keadaan ini berlaku apabila sistem kekebalan tubuh menganggap darah dari transfusi sebagai ancaman dan cuba memusnahkannya.

Pesakit talasemia yang diimunisasi masih boleh menerima perjalanan darah, tetapi darah yang diterima mesti diperiksa dan dibandingkan dengan darah mereka sendiri. Tujuannya adalah untuk memastikan bahawa darah dari transfusi tidak akan dimusnahkan oleh sistem imun.

Prosedur ini tentu memerlukan masa tambahan, jadi pesakit yang menerima perjalanan darah harus menunggu lebih lama untuk mencari darah yang sesuai.

4. Hepatomegali (pembesaran hati)

Komplikasi talasemia juga boleh mempengaruhi hati. Pada orang dengan talasemia, pengeluaran sel darah merah yang tidak normal dapat memicu eritropoiesis extramedullary, iaitu ketika sel darah merah dihasilkan oleh organ lain, seperti hati, limpa, dan kelenjar getah bening.

Apabila hati menghasilkan sel darah merah yang berlebihan, ini dapat menyebabkan hati menjadi lebih besar daripada biasa. Ia tidak berhenti di situ, hati yang membesar juga dapat memicu masalah kesihatan lain, seperti hepatitis. Itulah sebabnya orang dengan talasemia teruk sering mengalami penyakit kuning (penyakit kuning).

5. Masalah jantung

Organ lain yang juga berisiko komplikasi akibat talasemia adalah jantung. Fungsi jantung boleh terganggu kerana prosedur transfusi darah pada pesakit dengan talasemia utama.

Ini berkaitan dengan peningkatan kadar zat besi dalam badan. Pengumpulan zat besi boleh mengganggu prestasi otot jantung. Akibatnya, penderita talasemia berisiko mendapat pelbagai penyakit seperti kegagalan jantung kongestif dan penyakit jantung koronari.

6. Lebih mudah dijangkiti

Seperti disebutkan di atas, darah pada penderita talasemia juga dihasilkan secara berlebihan di limpa. Limpa adalah organ yang terletak di sebelah kiri perut, tepat di bawah tulang rusuk bawah.

Dua peranan utama limpa adalah menyaring darah dan mengesan jangkitan tertentu dalam darah. Sekiranya anda menghidap talasemia, ukuran limpa akan meningkat kerana bekerja sangat keras untuk membuat sel darah.

Komplikasi ini menyebabkan limpa tidak berfungsi untuk menyaring darah atau mengesan jangkitan tertentu di dalam badan orang dengan talasemia.

Akibatnya, orang dengan talasemia sering mengalami keadaan yang dikenali sebagai imunokompromi. Ini bermaksud bahawa pertahanan badan terhadap jangkitan tidak lagi berfungsi dengan baik.

Pada tahap ini, anda akan lebih mudah terkena jangkitan virus dan bakteria, mulai dari penyakit ringan seperti influenza, hingga yang teruk seperti radang paru-paru dan hepatitis C. Oleh itu, pesakit talasemia memerlukan perlindungan tambahan, seperti tembakan flu dan vaksinasi lain.

7. Pengeluaran hormon dan akil baligh terjejas

Komplikasi lain yang juga sering dijumpai pada pesakit dengan talasemia teruk adalah gangguan pertumbuhan dan perkembangan. Ini disebabkan oleh pengumpulan zat besi yang juga terdapat di kelenjar endokrin.

Endokrin adalah kelenjar yang berfungsi menghasilkan hormon di dalam badan. Hormon ini berperanan dalam proses pertumbuhan, akil baligh, dan metabolisme badan.

Apabila zat besi menumpuk terlalu banyak pada kelenjar endokrin, pengeluaran hormon badan dapat terganggu. Akibatnya, baligh pada orang dengan talasemia biasanya akan ditangguhkan beberapa tahun, iaitu pada usia 13 tahun pada kanak-kanak perempuan dan 14 tahun pada kanak-kanak lelaki.